Al-Fatihah | Puad B. Othman


- 9 Mac 2017 -

Innalillahi wainnailaihi ra'jiun.

Gambar tahun 2013 : Aku & Pak Long.

Al-Fatihah buat Puad B. Othman.

Arwah Paward @ Puad B. Othman yang Aku panggil Pak Long adalah adik beradik Emak.
Pak Long kembali ke rahmatullah lebih kurang pukul 11am pada 8 Mac 2017 - di rumah Kak Ani (Noraini Puad) di Batang Kali kerana sakit tua. Semoga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan bersama orang-orang beriman.

*will be missing you  Pak Long*

_________________________________________________________________________________________

#throwback

Mengingati kembali ketika Aku masih kecil.

Dulu, setiap kali cuti sekolah Aku mesti balik kampung duduk dengan arwah Atuk & Nenek. Adakalanya diikuti sepupu sepapat yang lain. Meriah! Kami semua rapat. Pak Long pun ada. Pak Long memang duduk dengan Atuk & Nenek, jaga Atuk & Nenek. Sekali sekala Pak Long balik rumahnya yang tak jauh dari rumah Atuk & Nenek. Seronok masa kecik Aku dengan Arwah Atuk, Nenek dan Pak Long. Sangat-sangat. Yang indah itu adalah keakraban kami sebagai keluarga besar GOS. Adakalanya Aku rindukan momen tu..

Dari kecil sampai besar sehingga la ke akhir hayat Pak Long, dia melayan Aku dan semua anak-anak buah (sepupu sepapat malah siapa pun) dengan sangat baik. Dia seorang yang sangat baik, sangat penyayang, sangat penyabar, kelakar, soft spoken, lembut dan handal memasak. Pak Long mengajar Aku banyak perkara sewaktu duduk bersama Atuk & Nenak ketika kecil dulu. Terlalu banyak untuk dikenang. Terkesan dalam diri Aku sehingga hari ni..

Dulu, sewaktu duduk dengan Atuk & Nenak, Pak Long selalu bercerita pada Aku sebelum tidur. Bercerita tentang keturunan dan sejarah keluarga. Tentang Moyang, Atuk dan Nenek. Tentang Pak Long dan adik beradik sewaktu kecil. Tentang kehidupan zaman penjajahan. Tentang pegalamannya memasak di kem tentera. Tentang agama terutamanya. Terlalu banyak untuk Aku nukilkan disini. Masa berlalu - ada cerita yang Aku dah lupa.. Pak Long juga mengajar dan berkongsi banyak perkara dengan Aku. Pak Long adalah orang pertama yang mengajar Aku memasak.

Setiap kali Pak Long balik kerja dia pasti bawakan sesuatu untuk Aku. Tak pernah lupa. Paling tidak pun gula-gula susu kesukaan Aku. Yang Aku tak boleh lupa, Pak Long tanya samada Aku pernah makan Arnab atau tak. Balik kerja petang tu Pak Long bawa balik arnab yang dia sendiri panggang untuk Aku. Sedappp sangat! Itu pertama kali Aku makan arnab *sebak* Sekali sekala Pak Long bawa Aku ke rumah kehet, rumah kecil 1 bilik tempat Pak Long, Emak dan adik beradik membesar. Adakalanya Aku bosan di rumah, Pak Long bawa Aku bersama pergi kerja. Bila ada kelapangan atau hujung minggu Pak Long pasti bawa Aku mandi sungai dan memancing sekitar Kuala Kubu Baru. Hatta pergi melepak kedai kopi dengan kawan-kawan pun Pak Long akan bawa Aku. 

Sebahagian kehidupan Aku diwarnai Pak Long. Dari kecil sehingga besar. Pak Long tetap Pak Long seperti Aku kecil dulu. Aku tetap dapat bermanja dengan Pak Long. Tetap mendapat layanan yang sama seperti ketika masih kecil dulu. Cumanya, sejak Atuk & Nenek meninggal, Aku jarang berjumpa dan habiskan masa dengan Pak Long lagi. Sesekali Aku dan adik-adik melawat Pak Long. Adakalanya Aku dapat berjumpa Pak Long bila ada kenduri famili GOS. Yang pasti setiap kali Aidilfitri keluarga besar GOS akan berkumpul di rumah Pak Long.



Epilog

Beberapa tahun ni Pak Long kerap jatuh sakit dan pulih semula. Beberapa kali Pak Long dimasukkan ke hospital. Bila berpeluang jumpa dengan Pak Long, pasti diminta Aku mengurut kaki dan belakangnya yang lenguh sakit. Pak Long tak selincah dulu. Tak banyak bercakap atau bercerita macam dulu. Hanya senyuman yang sentiasa terukir di bibir. Kali terakhir Aku berjumpa Pak Long sewaktu di majlis kahwin cucunya Shakila - 28 Februari 2017.  Pak Long sukar berdiri. Bertongkat. Terketar-ketar. Namun Pak Long sempat pergi umrah bersama anak, menantu, adik dan anak-anak buah sebelum jatuh sakit dan dimasukkan ke hospital sekali lagi.

Seminggu selepas keluar wad dari ICU, Pak Long pergi mengadap Ilahi. Pak Long pergi dengan tenang, mudah. Sayu dan sebak disaat Pak Long hembuskan nafas terakhir. Pak Long pandang adik-adik, anak dan cucu yang ada dengannya ketika tu. Pak Long pegang tangan Mak Su dan letakkan atas dada Pak Long dan hembuskan nafas yang terakhir. Alhamdulillah, tanpa kesulitan. Jenazah Pak Long dikebumikan di Tanah Perkuburan Kuala Kubu Road berdekatan pusara Atuk & Nenek. Aku akan merindui Pak Long. Al-Fathihah..


No comments :

;